Portal Berita Hari Ini

Prajurit Ini Disanjung Komandan, Begini Kisahnya!!

Papua, Nusantaratop РKomandan Korem (Danrem) 174  Merauke  Brigjen TNI Bangun Nawoko yang juga selaku Komandan Komando Pelaksana Operasi (Dankolakops) Korem 174/ATW Merauke memberikan apresiasi mulia terhadap Serda Makmur

Makmur merupakan salah satu prajurit dari Satuan Kostrad Yonif 433/JS Makassar.

Dikutip dari situs resmi tni.mil.id, Serda Makmur pernah melaksanakan tugas operasi Pengamanan Perbatasan (Pamtas) RI-PNG (Papua NuGini) wilayah Kolakopsrem 174/ATW Merauke di Kampung Ninati, Kabupaten Boven Digoel, Provinsi Papua.

Hal tersebut disampaikan Danrem Brigjen TNI Bangun Nawoko melalui telepon seluler video call dengan Serda Makmur, bertempat di Makorem 174 Merauke, Distrik Tanah Miring, Kabupaten Merauke, Provinsi Papua, Rabu (19/5/2021).

Berawal saat melaksanakan tugas operasi Pamtas di Pos Ninati, pada tahun 2009, saat itu Serda Makmur masih berpangkat Pratu sedang mengajar di salah satu sekolah di Kampung Ninati dan bertemu dengan seorang anak Orang Asli Papua (OAP) bernama Bruno Aisek yang saat itu berusia 9 tahun.

Pada waktu itu, Bruno Aisek mengisahkan kepada Pratu Makmur bahwa sejak usia 4 tahun dirinya sudah ditinggal oleh orangtuanya yang berada di PNG dan sampai saat ini tidak diketahui keberadaannya, sehingga dipelihara oleh kakeknya.

Mendengar dari kisah tersebut, Pratu Makmur merasa iba dan terketuk hatinya untuk membantu Bruno Aisek mewujudkan mimpinya untuk menjadi prajurit TNI.

‚ÄúSejak saat itulah, Bruno Aisek tinggal dan ikut membantu¬†di Pos Ninati di bawah asuhan Pratu Makmur,‚ÄĚ tutur Danrem Brigjen TNI Bangun.

Saat Pratu Makmur purna tugas, Bruno Aisek mengungkapkan keinginannya untuk ikut bersama Pratu Makmur pulang ke Makassar.

‚ÄúNamun saat hendak berangkat kembali ke satuan induk Yonif Kostrad 433/JS Makassar, Bruno Aisek tidak bisa berangkat bersama¬†Pratu Makmur yang menggunakan kapal perang TNI AL,‚ÄĚ jelasnya.

Namun demikian, Pratu Makmur  berjanji kepada Bruno Aisek untuk diberangkatkan ke Makassar dengan menggunakan pesawat udara dan biaya ditanggung semua oleh Pratu Makmur.

Setibanya di Makassar, Bruno Aisek dijemput oleh Pratu Makmur, selanjutnya tinggal bersama orangtuanya di Makassar dan disekolahkan mulai SD hingga lulus SMU.

Kemudian Bruno Aisek  kembali ke Merauke untuk mendaftarkan diri pada Secata PK TNI AD TA. 2021. Bruno Aisek berhasil lulus seleksi dan saat ini masih mengikuti pendidikan Sekolah Tamtama TNI AD di Rindam Ifar Gunung Jayapura, Papua.

Danrem 174 Merauke Brigjen TNI Bangun Nawoko menuturkan bahwa upaya dari salah satu prajurit Pratu Makmur  ini sangat mulia, dimana saat ini dia sudah berpangkat Bintara dan kiranya pantas menjadi suri teladan bagi prajurit yang bertugas di Papua.

“Kunci keberhasilan tugas di Papua¬† hanya satu yaitu harus punya keberanian,¬† mencintai, menghormati dan menghargai harkat dan martabat Orang Asli Papua,” tegasnya.

Editor : Pahotan M Hutagalung

Beri balasan

Alamat email Anda tidak akan ditampilkan.